Pemakaian Tanda Titik Koma (;) dan Tanda Titik Dua (:)

Pemakaian Tanda Titik Koma

Pemakaian Tanda Titik Koma (;) dan Tanda Titik Dua (:)

Pemakaian Tanda Titik Koma
Pemakaian Tanda Titik Koma

 

Tanda Titik Koma (;)

  1. Tanda titik koma dapat dipakai untuk memisahkan bagian-bagian kalimat yang sejenis dan setara.

Misalnya:

Malam makin larut; pekerjaan belum selesai juga.

  1. Tanda titik koma dapat dipakai sebagai pengganti kata penghubung untuk memisahkan kalimat yang setara di dalam kalimat majemuk.

Misalnya:

Ayah mengurus tanamannya di kebun itu; Ibu sibuk memasak di dapur; Adik menghapal nama-nama pahlawan nasional.

 

Tanda Titik Dua (:)

  1. Tanda titik dua dipakai sesudah kata atau ungkapan yang memerlukan pemerian.

Misalnya:

Ketua              : Moch. Achyar

Sekretaris        : Tati Suryati

Bendahara       : Noviana Pertiwi

  1. Tanda titik dua dipakai (i) di antara jilid atau nomor dan halaman, (ii) di antara surah dan ayat dalam kitab suci, (iii) di antara judul dan anak judul suatu karangan, serta (iv) nama kota dan penerbit buku acuan dalam karangan.

Misalnya:

(i)           Tempo, I (34), 1971:7

(ii)         Surah Yasin:9

(iii)       Karangan Ali Hakim, Pendidikan Seumur Hidup: Sebuah Studi, sudah terbit.

(iv)       Marzuki dan Rudy W. 2006. Pembuatan Aneka Kerupuk. Jakarta: Penebar Swadaya.

  1. Titik dua dapat dipakai dalam teks drama sesudah kata yang menunjukkan pelaku dalam percakapan.

Misalnya:

Ayah         : “Karyo, sini kamu!”

Karyo        : (datang menghampiri) “Ada apa, Pak?”

Ayah         : “Tolong ambilkan sepatu hitam yang di atas lemari!”

Titik dua dapat dipakai pada akhir suatu pernyataan lengkap jika diikuti rangkaian atau pemerian.

Misalnya:

Pak Adi mempunyai tiga orang anak: Ardi, Aldi, dan Asdi.

                  Kita sekarang memerlukan perabot rumah tangga: kursi, meja, dan lemari.

Baca Juga :