Mengenal Asal Usul Dracaena Cinnabari

Mengenal Asal Usul Dracaena Cinnabari

Mengenal Asal Usul Dracaena Cinnabari

Mengenal Asal Usul Dracaena Cinnabari
Mengenal Asal Usul Dracaena Cinnabari

Dracaena cinnabari atau Pohon Naga

berasal dari kepulauan Socotra. Biasa disebut juga Pohon Darah Naga dan Pohon Naga Socotra. Pohon ini salah satu pohon teraneh di kepulauan Socotra, dengan bentuknya yang seperti payung. Tumbuhan ini juga dikenal sebagai Suji Socotra dan Dragon Blood Tree (Pohon Darah Naga atau Suji Darah).

Flora ini dijuluki

demikian karena getah merah yang diproduksi oleh tumbuhan ini.

Pertama kali dipublikasikan oleh Isaac Bayley Balfour, tahun 1882. Kalau diperhatikan, pohon ini pernah menjadi icon di Windows sebagai icon Network. Darah naga diambil dari warna getah merahnya, dan bisa dijadikan obat atau bahan pewarna celup.

Pohon Dragon ( Dracaena cinnabari)

telah membentuk karakteristik hutan-hutan di pulau Soqotra, Yaman. Tanaman ini paling sering ditemukan di dalam hutan cemara Namun memiliki distribusi terfragmentasiPohon ini terdaftar sebagai pohon yang rentan. Pohon itu tumbuh paling baik di daerah yang terkena kabut, awan rendah dan hujan gerimis. dan di beberapa daerah, pohon ini gagal untuk dipulih-kembangkan.

Penyebab utama dari penurunan populasinya kemungkinan disebabkan oleh perubahan iklim (Kepulauan secara bertahap mengalami kekeringan). Over-eksploitasi Dragon’s Blood (diambil resin dari kulitnya) dan penebangan pohon untuk kayu sialang juga dapat mengancam spesies ini.

Pohon naga

merupakan sisa dari hutan sub-tropis yang mati jutaan tahun lalu di zaman Pliosen . Pohon ini tampak seperti kombinasi jamur, payung, dan jaringan cranial, yang aneh. Pohon telah lama dihargai selama ribuan tahun untuk diambil resinnya yang berwarna merah terang itu. Resin ini dihasilkan ketika pohon ini ditusuk. Karena resin yang keluar berwarna merah, maka pohon ini juga dikenal sebagai pohon darah naga .

Selama ribuan tahun, darah naga ini telah digunakan sebagai obat tradisionil, bahan dalam alkimia untuk ritual dan sihir, dan pewarna merah.Resin ini juga telah digunakan untuk pernis biola, sebagai pasta gigi, sebagai perekat, sebagai obat diare, di photoengraving, dupa, untuk mengobati perdarahan post-partum, dan sebagai minyak tubuh.

Pohon naga adalah monokotil : tidak mempunyai xilem dan floem seperti kebanyakan pohon atau cabang-cabang yang memanjang dari batangnya; segala sesuatu tumbuh dari bagian paling atas, seperti halnya pohon palem. Daun-daunnya yang panjang, tipis, dan kaku yang dihasilkannya, hanya tumbuh dari ujung cabang-cabang termuda dan bertahn selama tiga sampai empat tahun.Batang dan cabang-cabangnya adalah tebal, ketika kuncup pada ujung cabang berhenti tumbuh, cabang tersebut akan terbagi menjadi dua, menciptakan suatu kepadatan, pola-pola cabang surreal.

Pola ini adalah penampilan yang sangat fungsional, untuk menciptakan suatu percabangan yang padat dan teduh, di Socotra yang panas dan kering, Hal ini dimaksudkan untuk melindungi tanah di sekitar pohon dan untuk mengurangi evaporasi dari tanah , sehingga menyediakan kondisi hidup yang optimal untuk setiap bibit di bawahnya. Buah-buah kecil yang dihasilkan, umumnya dimakan oleh burung-burung,  yang kemudian menyebar benih tersebut ke tempat lain.

 

Baca Artikel Lainnya: