Pendidikan

Kritikan Pada Karya Seni

Kritikan Pada Karya Seni

Penilaian sebuah karya seni bukan berbicara mengenai baik atau buruk, salah atau benar melainkan mengenai pemaknaan tersebut meyakinkan atau tidak. Karya seni dapat dinilai dengan berbagai kriteria dan aspek, Barret, menyederhanakan penilaian karya seni ke dalam 4 kategori yaitu realisme, ekspresionisme, formalism, dan instrumentalisme. Lukisan ini memiliki ciri khas yang kemudian menambah nilai jual lukisan ini. Secara keseluruhan lukisan ini dapat dibilang sebagai lukisan yang luar biasa tetapi banyak juga yang bilang bahwa lukisan ini mengerikan karena penggambaran sosok manusia yang dapat dibilang “aneh” membuat banyak orang tidak menyukai lukisan ini. Meski begitu lukisan ini memiliki banyak penggemar dan menjadi salah satu lukisan yang paling unik didunia.

 Contoh 6:

LUKISAN BERKAH KARYA BUDIANA

Judul Karya           : “Berkah”

Nama Seniman       :    Budiana

Bahan                     :    Oil on Kanvas

Ukuran                   :    110 cm x 140 cm

Tahun Pembuatan  : 2014

  1. Deskripsi

              Karya lukis oleh Budiana yang berjudul “Berkah” masih memvisualisasikan bentuk dari lukisan tradisi dengan ciri khasnya tersendiri, yaitu figur manusia yang memiliki tubuh yang subur. Material subjeknya merupakan gambar tentang sepasang suami istri dengan tubuh yang subur tanpa alas kaki sedang berusaha memboyong keempat orang anaknya yang telihat subur pula dengan menggunakan sepeda ontel. Secara umum suasananya tampak sesak memenuhi badan sepeda yang terasa sempit dan menjadi kecil  karena tidak sebanding dengan postur tubuh anak-anak yang terlihat besar dan subur tersebut. Namun suasana dalam lukisan tersebut dapat dibagi menjadi beberapa bagian. Suasana pertama, telihat ekspresi figur suami berusaha untuk menahan beban keempat anaknya agar tetap seimbang dan menoleh ke belakang untuk memastikan bahwa semua anak-anaknya telah mendapatkan dan pada posisi aman (meskipun berdesakan). Suasana kedua, dilihat dari posisi figur anak yang duduk pada kemudi sepeda dan yang duduk pada tempat duduk pengemudi dengan ekspresi wajah yang penuh kekhawatiran berusaha untuk memegang tangan ayahnya agar tidak terlepas dan terjatuh. Suasana ketiga, figur istri/ibu yang sedang menempatkan anaknya pada bagian belakang (tempat duduk penumpang) sepeda yang telah ditempati oleh anaknya yang lainnya. Serta suasana keempat, figur anak yang terlihat terjepit diantara kedua saudaranya yang menghimpitnya dari depan dan belakangnya, namun terlihat tidak mampu berbuat apa-apa.

              Dalam lukisan Budiana ini, unsur tradisinya sangat kental, dilihat dari pemberian aksesoris busana pada figur suami istri serta anak-anaknya tersebut yang menggunakan busana khas Jawa, yaitu penggunaan baju batik, kemben batik, serta blankong penutup kepala yang dikenakan oleh suami dan keempat orang anak tersebut. Busana ini menyiratkan bahwa figur-figur yang ditampilkan oleh Budiana tersebut merupakan figur orang pedesaan (ndeso). Lukisan ini didominasi dengan warna kulit (coklat), kream (yellow oker), hijau serta warna hitam menjadi garis tepi pada setiap objek gambar.

sumber :
https://keduang.co.id/2020/06/seva-mobil-bekas/