Pendidikan

Analisis Formal

Table of Contents

Analisis Formal

Refresentasi visual tampilan dengan bentuk figuratif, tertata, dan rapi, sesuai dengan konsep tradisi, meskipun tidak mengusung konsep dekoratif, namun objek materinya memiliki bentuk menyerupai lukisan gaya kamasan. Penggunaan gelap terang warna tidak terlalu mencolok dalam lukisan ini, tetapi Budiana memainkan garis untuk membentuk visual dua dimensinya. Keberadaan garis dalam lukisan ini, pada dasarnya berfungsi sebagai penegas bentuk, sehingga bentuknya dapat dikenali dengan baik. Garis-garis yang ada terlihat cukup luwes, lemah gemulai mengikuti bentuk yang berirama. Garis-garis tersebut mendeskripsikan batas-batas atau  kontras dari nada gelap terang, warna atau tekstur yang terjadi sepanjang batas-batas bentuk tersebut. Bangun (space) pada lukisan ini terjadi karena dibatasi oleh warna dan juga dibatasi oleh garis. Hal ini dapat diidentifikasi pada figur-figurnya, selain menggunakan warna-warna, seperti: coklat, kream (yellow oker), hijau, putih serta warna hitam yang hadir dalam lukisan ini yang menunjukkan suatu tanda pada bentuk yang membedakan ciri bentuk atau benda satu dengan yang lainnya. Tetapi lukisan ini juga dipertegas dengan adanya garis yang membentuk wujud dan batas dari bentuk dan anatomi tubuhnya. Warna background pada lukisan ini terlihat kontras dengan figur sebagai objek materinya, Namun, hal ini justru bernilai fositif, karena warnanya mendukung dan memberi ruang perhatian lebih pada objek materinya, karena warna backgroun-nya cenderung lebih lembut. Keseluruhan komposisi karya Budiana ini terlihat mampu menghibur penonton untuk berfikir tentang permasalahan di masyarakat saat ini.

  1. Interpretasi

              Setiap karya seni pasti mengandung makna, membawa pesan yang ingin disampaikan kepada masyarakat penontonnya, sehingga dibutuhkan interpretasi atau penafsiran untuk memaknainya yang sebelumnya didahului dengan mendeskripsikan. Dalam mendeskripsikan suatu karya seni, pendapat setiap orang dalam membaca karya seni bisa saja sama, namun dalam menafsirkan pasti akan berbeda karena akan melibatkan perbedaan paradigma atau sudut pandang.

              Dapat diidentifikasi, bahwa Budiana dalam berkarya selalu mengambil isu-isu yang tidak jauh dari lingkungan sosialnya. Hubungannya terhadap kegelisahan sosial, yang menjadi isu sosial bangsa ini selalu saja mampu menggugah perasaan dan kreatifitasnya untuk mewujudkan kegelisahan-kegelisahannya tersebut menjadi sebuah bentuk karya seni. Dengan menampilkan visualisasi figuratif dalam lukisan, ini menandakan bahwa Budiana sedang berusaha untuk menjalin komunikasi dengan masyarakat. Menyampaikan ide gagasan dengan materi dan bentuk yang sederhana merupakan strategi yang tepat mengingat apa yang ingin disampaikan Budiana bukanlah semata-mata hanya sekedar pemenuhan kepuasan estetisnya, namun lebih kepada pesan sosial kepada masyarakat. Dalam hal ini jelas bahwa, Budiana berusaha untuk mengungkapkan rasa kritisnya terhadap masyarakat Indonesia, terutama masyarakat yang masih awam (ndeso). Begitu banyak mitos yang tersebar dan hidup ditengah masyarakat, meskipun pengaruh modernitas dan teknologi telah berkembang di tengah-tengah masyarakat, namun tak sedikit yang masih mempercayai dan melakoninya hingga saat ini. Salah satu mitos kepercayaan itu diungkap Budiana dalam karya ini, yaitu “Banyak anak, banyak rezeki”. Mitos/kepercayaan ini telah ada sejak zaman dahulu, entah siapa yang pertama kali yang mengungkapkannya. Entah benar atau tidak, namun mitos ini seakan telah mendarah daging dalam kehidupan berkeluarga, menganggap semakin banyak anak, maka akan semakin banyak rezeki yang akan didapatkan.

baca juga :